Saturday, January 29, 2011

Cerita Gue Taon 2010 part 5

30 Desember 2010, 9.50 am. hawanya ademm.

sebentar lagi taon baru nih. tapi rada gak lengkap senengnya, soalnya tadi malem Indonesia kalah di piala AFF lawan Malaysia. gue gak habis pikir, padahal Indonesia pantes menang, tapi daripada meratapi nasib mulu dan Indonesia gak maju-maju, jadi ya gue udahan deh sedih-sedihnya. *padahal tadi malem ngamuk-ngamuk*

gue mau cerita tentang kejadian dua hari lalu. saat itu gue lagi ngantar barang ke Sanggulan. 2 jam perjalanan harusnya udah nyampe, tapi malah jadi 8 jam. tau kenapa? begini ceritanya :
pagi itu, gue ama sepupu gue, Uya, udah siap-siap mau ke Sanggulan, cuaca hari itu hujan rintik-rintik, jadi gue jalannya pelan. pas ujannya udah reda, gue ngebut kayak setan. abis ngelewatin Tenggarong, gue udah mulai masuk jalan tambang yang menuju Sanggulan, kalo lewat situ cuman sekitar 50 menit-an, ternyata ujan turun lagi, dan lumayan deras. dan gue udah tiba aja ke tanjakan yang sepenglihatan gue bakal amblas, tapi gue paksa aja. bener aja AMBLAS. mampus. mobil gue mundur dengan sendirinya, malah hampir masuk selokan. posisi mobil gue udah miring gak beraturan, gue jadi ikut miring gak beraturan, otaknya Uya juga miring gak beraturan. sori, becanda doank. jadi gue keluar dari mobil. dan meratapi nabis. -__-
gak berapa lama, ada mobil tambang yang lewat dari arah berlawanan, jadi kami minta tolong buat narikin mobil kami yang sekitar 10 centi lagi bakal kebalik dari posisi normalnya. dan alhasil, mobil kami selamat.
gak selesai sampe disitu. kami mutusin buat ngambil arah depan aja, supaya gak terjadi lagi hal kayak gini. jadi kami muter Tenggarong lagi. dari situ, makan waktu sekitar 3 jam. dan akhirnya nyampe juga di Sanggulan. dengan susah payah. *jeritan hati*
kami udah nyampe di toko pertama, tempat kami nurunkan barang pesanan. sang pemilik toko pun nanya :
‘kok tumben lama?’
‘iya, 8 jam buat nyampe disini pak.’ ujar gue.
‘hah? lama amat?’
‘iya, campur amblas ama muter lewat depan.’
hening.

setiap toko yang barangnya kami antar pasti nanya kenapa telat, dan jawaban kami selalu sama. amblas dan muter lewat depan. -__-

setelah semua barang udah dikirim, gue ama uya terkapar dalam mobil. badan udah pake lotion lumpur, celana udah gak tau lagi warna yang sebenernya, muka udah kusut banget. parah pokoknya.
akhirnya kami sampe juga di Samarinda dalam waktu kurang dari setengah jam, mungkin sekitar 20 menitan. soalnya gue paksa ngebut ala setan, udah malam soalnya.
setelah ngantar pulang uya, gue tancap gas langsung pulang kerumah. dirumah, gue langsung mandi, lumpur yang nempel dibadan gue berjatuhan, lantai kamar mandi gue berubah warna jadi kuning kejingga-jinggaan. parah banget kayaknya.
setelah mandi, gue tepar aja dikasur gue. kepala gue ngiung-ngiung. gak bisa mikir. pengennya langsung tidur aja.

1 comment: