Friday, February 4, 2011

Cerita Gue Taon 2010 part 6

2 Januari 2011, 6.31 pm. badan gue gak enak.

pagi tadi gue dibangunkan paksa oleh bokap. bilangnya sih mau ke kilo 5 buat nemuin calon pelanggan baru, guenya malah tidur lagi.
sebagaimana pun gue berusaha buat ngelariin diri dari cengkraman penjahat, maksudnya bonyok gue, gue tetep gak bisa ngehindar ketika mereka membawa gue ke suatu tempat dimana kejadian langka ini terjadi. gue muntah!!!. ini beneran. JRENG..JRENG..JREEEENG..
awal kisah, seperti yang gue bilang diatas tadi, gue dipaksa ikut ke Kilo 5 ama bokap gue. di awal perjalanan, gue yang disuruh jadi sopir. disepanjang perjalanan, gue ngerasa ada yang aneh ama kepala gue, puyeng berat, mata gue juga berasa mo lepas, nyokap gue berasa mo terbang, gak gue becanda. pokoknya kepala gue berasa mo meledak dah. tapi gimana pun juga, gue tetep nyetir tuh mobil.
akhirnya kami semua sampe ke area kilo 5. tinggal cari alamatnya deh. alamatnya itu berada di RT 11, dan kami baru sampe di RT 7, tinggal lewatin urutannya, nyampe deh. pas ada simpangan, nyokap gue bilang belok kanan, gue bilang lurus aja, bokap gue bilang ‘beli es krim yok’, ternyata ada paman jual es krim yang lewat dan kami ngeborong semua es krimnya. kagak, bokap gue gak kayak gitu. berhubung gue sopirnya, jadi gue yang nentuin jalan. gak berapa lama, kami nyasar. hebat. gue makin gak percaya ama diri gue sendiri. memalukan.
setelah itu, gue minta gantian jadi sopirnya ama bokap, soalnya kepala gue udah gak bisa diajak maen catur, soalnya gue aja gak bisa, gimana kepala gue yang berbentuk bulatan setengah jadi yang gak beraturan ini? alasannya bukan seperti itu, tapi kepala gue yang berasa mo meledak.
jadi kami muter jalan dari tempat kami nyasar tadi, sambil tanya-tanya ama orang sekitar. dan akhirnya kami pun sampai di tempat yang dituju, calon pelanggan baru. bokap gue turun dari mobil, nyokap gue juga turun dari mobil, malaikat Izrail turun dari surga buat ngecabut nyawa gue. gak seperti itu juga sih. tapi beneran berasa mo mati. perut gue bergejolak, lambung gue udah kayak gunung merapi yang mo muntahin laharnya. mana cuaca tadi pagi panasnya aje gile. gue sukses nambahin satu menu spesial buat restoran : Erwin panggang dengan saus dosa.
karena menunggu terlalu lama, dan menunggu itu dosa (karena yang kita tunggu itu jadi bahan makian kita) jadi gue sms bokap gue supaya cepat pulang, sumpah, saat itu, gue bener-bener gak tahan.
sebelum pulang, nyokap gue sempet ngebeliin gue bodrex, soalnya kepala gue sakit banget, gue pun nurut aja, berharap sakitnya baekan. nyatanya gak ngaruh.
ceritanya, kami udah nyampe aja dirumah. gue langsung berlari menuju toilet rumah tetangga, sekalian minta makan. gue becanda. di toilet rumah gue, gue muntah semuntah-muntahnya (maaf bagi yang lagi makan, bukan bermaksud bikin kalian jijik, tapi inilah kenyataan.) GUE MUNTAH SEMUNTAH-MUNTAHNYA. merasa pengen muntah juga? jangan salahkan saya.
pertama, gue muntah air kola. gue kira sudah baek, jadi gue menuju dapur buat ambil minum. baru setengah teguk (emang ada?) lambung gue bergejolak kembali. gue buru-buru ketoilet lagi.
‘UUUUUURRRRKKK!!!!’
kali ini gue muntah nasi yang gue makan tadi pagi. setelah itu, perut gue jadi enakan.
gak berapa lama, gue mulai ngebuka kotakan tahu sumedang yang bokap ama nyokap gue beli pas dijalan tadi. gue udah bisa makan kembali. soalnya, sebelumnya gue ngunyah promaag. obat itu hebat. gue sembuh. ternyata maag gue yang kambuh. seharusnya, gue beli promaag dari awal, bukannya bodrex. sakitnya apa, obatnya apa. gak nyambung. gue emang punya penyakit maag kambuhan. kalo udah maag gue kambuh, yah beginilah jadinya. kalo gak ampe muntah, paling-paling meringis sambil megangin perut tiap malem.

1 comment: